.......welcome to my world and change your mind here........

Kamis, 26 Januari 2012

Sekelam Apapun Masa Lalu, Kita Tetap Berhak Membuka Lembaran Baru

Kita semua, aku, kamu, dia, mereka, kalian dan bahkan para nabi pun pernah berbuat salah. kesalahan yang ringan, sedang, berat atau sangat berat.
Semua orang pasti punya masa lalu pahit yang tidak pernah ingin mereka ulangi, kesalahan, saat ketika mereka jatuh ke dalam jurang, waktu ketika mereka bahkan tidak diberi pilihan untuk menentukan. mereka, kita, pasti memilikinya.

Dalam shahih bukhori, dari abu hurairoh r.a Nabi Muhammad SAW bersabda "Allah tidak menurunkan suatu penyakit kecuali juga menurunkan obatnya" sama seperti kesalahan dan dosa, Allah tidak membiarkan hamba-Nya berdosa kecuali dengan memberinya kesempatan untuk bertaubat, memperbaiki diri ,menyesali dosa-dosanya dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi. Allah SWT memberikan kesempatan itu sebelum nyawa sampai di tenggorokan dan sebelum matahari terbit dari arah berlawanan.

Akan tetapi, kadangkala kita sebagai manusia merasa enggan untuk memaafkan sesamanya, tidak mau memberi kesempatan kepada orang lain untuk berubah menjadi orang yang lebih baik dan kita suka mengungkit masa lalu yang ingin dikubur dan dilupakan oleh orang lain. padahal jika kita ditempatkan pada posisi yang berlawanan kita pun tidak akan mau diungkit masa lalunya, tidak mau terus-menerus diingatkan pada episode buruk dan kelam yang pernah kita lalui, karena tanpa diingatkan pun kita masih akan selalu mengingatnya sebagai suatu hal yang tidak pernah ingin kita ulangi lagi. 

Mungkin kita pernah berbohong di satu waktu dan karenya kita tidak dipercayai lagi, maka belajarlah untuk memberi kesempatan untuk jujur kepada orang yang juga pernah berbohong kepada kita. Kebohongan di masa lalu sering membawa dampak besar di masa kini dan yang akan datang, ikhlaskan untuk tidak melakukan hal yang sama, beri kesempatan pada diri sendiri untuk berbuat dan berkata jujur meskipun tidak ada yang mau percaya, lalu sekali waktu percayalah kepada orang yang pernah membohongi kita dengan begitu kejam karena perbuatan baik selalu bisa menjadi pembuka jalan untuk kebaikan yang lain. 

Jika kita tidak mau diingatkan terus menerus pada kesalahan fatal yang mungkin pernah kita lakukan maka bagaimana mungkin kita bisa selalu mengungkit-ungkit masa lalu orang lain yang tidak ingin mereka ingat lagi? 
Jika kita ingin dimaafkan atas sebuah dosa "Maha" besar yang pernah kita lakukan dan mulai membuka lembaran baru yang lebih baik maka kenapa kita harus selalu menghalang-halangi orang lain untuk memulai hidup baru mereka ?

Sungguh, kita tidak pernah diberi pilihan untuk kembali ke masa lalu untuk mengubahnya, tapi percayalah Sang Pemilik Semesta selalu memberi kita pilihan untuk menciptakan masa depan yang jauh lebih berharga dari masa lalu yang kelam, kita hanya perlu meminta untuk dimaafkan oleh-Nya dan tidak lagi mengulanginya meskipun sekali. 

Ada banyak cerita tentang orang shalih yang dulunya memiliki kehidupan yang kelam namun akhirnya mereka diampuni dan menjadi orang-orang yang luar biasa di hadapan Allah SWT dan di mata manusia. sebutlah seorang pembunuh 100 jiwa yang bertaubat dan akhirnya masuk surga, bahkan sahabat Rosulullah SAW, Umar bin Khatab juga pernah melakukan dosa besar yang selalu disesalinya namun akhirnya beliau bertaubat dan menjadi salah satu Khalifah terhebat yang memiliki kedudukan tinggi di dunia maupun akhirat. 

Jika mereka bisa memiliki lembaran baru untuk memulai kehidupan yang lebih baik, mengapa kita tidak bisa memilikinya juga?

waallahu a'alam bisshowab

#ditulis sebagai muhasabah diri





Tidak ada komentar:

Posting Komentar